[Sponsored Article] 5 Jenis Investasi Alat untuk Memulai Profesi Freelancer

5 Jenis Investasi Alat untuk Memulai Profesi Freelancer  Mau usaha apa pun, butuh modal. Setu...

5 Jenis Investasi Alat untuk Memulai Profesi Freelancer

 Mau usaha apa pun, butuh modal.

Setuju nggak, dengan pernyataan di atas?

Modal itu investasi. Dalam bentuk apa pun. Betul?
Saya sih, setuju banget. Saya sudah membuktikan beberapa kali. Usaha itu nggak bisa tanpa modal sama sekali. Iya sih, modal yang diminimalisir sih bisa. Tapi modal zero? Hmmm ... Kalau ada yang bisa kasih contoh usaha tanpa modal sama sekali, boleh info saya ya. Please ditulis di kolom komen, ya. Bukan, bukan maksud kenapa-kenapa sih. Saya mau coba juga. Hahaha.

Termasuk menjadi freelancer. Freelancer apa? Apa saja, saya kira ya? Misal nih, freelance editor. Kan ya harus punya yang dipakai buat ngedit kan? PC, minimal kan?

Nah, untuk seorang content writer ya kurang lebih ya samalah ya. Kalau freelancer desain? Hmmm, kayaknya sama juga. Mereka harus punya seenggaknya 5 investasi ini untuk bisa memulai usahanya.

1. Laptop atau PC


Jelas ya. Zaman sekarang apa-apa kan dikerjakan dengan laptop atau PC, minimal. Kerjaannya semua digital. Enggak bisa enggak. Tulisan, meski dimuat di media cetak, nulisnya juga secara digital. Gambar, meski hand illustrated, tapi ya tetep harus diolah digital. Apalagi kalau kita kerjanya remote. Hasil kerjaan dikirim dengan email.

Semua memang membutuhkan sarana laptop atau PC.

Kalaupun nggak punya laptop atau PC, ya bisa sih pakai smartphone ya. Kalau para blogger, biasa tuh nulis di smartphone :) Namun pasti ada suatu kali, ngebayangin, wah kalau pakai laptop lebih enak nih? Bener nggak? Jadinya ya tetep butuh kan? Pinjam, atau ke warnet. Rempong ya cyinn ... Hahaha. Tapi ya tetap butuh kan?

2. Internet


Kerja zaman sekarang, apa-apa virtual. Termasuk kantor, juga virtual. Apalagi yang kerjaannya remote, kayak saya. Internet jadi modal paling utama. Sinyal ilang-ilangan, bakalan menghambat kerjaan. Meski sesekali ngider nyari wifi gratisan, ya tetep, suatu kali harus punya koneksi internet sendiri kan?

3. Smartphone atau gadget yang lain


Nah, kalau nggak ada laptop, biasanya terus pada nulis di smartphone atau di tablet. Betul?
Sesekali juga butuh buat motret. Juga buat ngecek email, dan balesin yang butuh fast respond. Terus buat WhatsApp, apps komunikasi sejuta umat saat ini. Cara cepat buat koordinasi dengan klien kan lewat apps chatting, kayak WhatsApp ini kan? Atau BBM, atau Telegram, atau Line. Whatever.



4. Blog atau bentuk online portfolio yang lain


Untuk selanjutnya ya kita butuh juga tempat buat majang hasil karya kita.

Buat apa sih dipajangin? Pamer?

Iya dong, pamer! Yang sudah kita hasilkan harus dipamerkan! Demi apa? Demi untuk memancing 'ikan' yang lain. Kalau umpan nggak dipasang, gimana ikannya mau mendekat kan? Dan freelancer bisanya pamer ya, pajang deh hasil karyanya di tempat-tempat strategis.

Bisa di mana saja, di Facebook dalam album khusus bisa. Kalau kamu desainer grafis, pasti juga sudah kenal banget dengan Deviantart, atau Dribbble. Kalau content writer, portfolionya gimana? Bikin blog dong :)

Blog bisa banget menjadi online portfolio kan? You can do anything in your blog :) dan kamu selalu bisa menyebutnya sebagai portfolio kapan pun kamu ditanyai.

5. Alat promosi lain seperti kartu nama


Nah, kartu nama ya butuh bangetlah ya. Kalau ketemu klien, harus tuh dikasih kartu nama dulu. Begitu pun pas gaul di mana-mana. Harus tuh, yang kira-kira potensial dikasih kartu nama.

Pesan kartu nama mah mudah. Di mana pun bisa, murah-murah pula. Yang mahal, kayak saya, juga ada. Huahahaha :))) *malah jualan diri*

Coba lihat-lihat portfolio kartu nama yang sudah pernah saya desain di sini: Portfolio Kartu Nama

Ngomong-ngomong soal kartu nama, saya ini termasuk yang rada susah juga. Dulu saya pernah punya kartu nama, baru sedikit yang disebar, eh ternyata usaha online shop saya terus berhenti, gara-garanya saya udah nggak bisa bagi waktu buat kulakan. Jadinya, ya nganggur deh kartu namanya. Nggak bisa dipakai lagi. Yamasa' saya ngasih kartu nama dengan nama web dan bisnis yang udah expired? Kan aneh ...

Kartu nama saya yang lama


Terus, kan saya bikin kartu nama lagi tuh. Pokoknya saya bikin keren deh. Baru selesai cetak, eh beberapa hari berikutnya, blog saya (yang saya tulis di kartu nama) tiba-tiba terserang virus, dan akhirnya nggak berapa lama kemudian, jadi almarhum. Nah, kan? Padahal baru berapa lembar itu yang kesebar ya?

Saya belum bikin lagi deh sekarang. Kalau lagi ada di acara atau event, dan kartu nama harus diserahkan, ya saya pakai deh kartu nama yang lama. Terus nama blognya gimana? Terpaksa saya urek-urek.

Hadehhhh ... nggak usah ditanya deh tampilannya jadi kayak gimana? T__T Sedih deh.

Makanya, saya sekarang kepikiran deh, kalau kartu nama mending nyetak dikit aja. Selain kalau ada perubahan juga mubazirnya nggak kebangetan, juga kan desainnya bisa ganti-ganti *kemudian dibilang labil*. Hahaha.

Tapi, kan kalau nyetakin di digiprint minimal 1 box ya? Iya. Jadi gimana dong? Berarti harus nyetak sendiri. Printernya? Ya, nggak bisa printer yang asal printer. Musti yang bagus. Seenggaknya yang kualitasnya oke.

Nah, kebetulan bangetlah ya, tanggal 21 Juni 2016 yang lalu, saya diundang ke Brother Indonesia Gathering di Ambarrukmo Royal Hotel. Sudah tahu kan produk merek Brother? Kalau ibu-ibu sih biasanya tahu, soalnya Brother itu merek mesin jahit terkemuka di Indonesia.

Sudah siap di TKP. Kenapa ya, yang sadar kamera cuma yang satu ini doang?


Eh tapi, jangan salah deh ya. Brother ternyata juga punya berbagai jenis produk lain yang bisa banget membantu kita dalam usaha atau bisnis yang sedang kita kembangkan lho. Seperti printer, salah satunya.

Printer Brother ini kalau di pasaran memang harganya lebih mahal, tapi lihat deh hasilnya. Ini foto-foto yang ada di smartphone-nya Mak Tunjung Sari nih. Diprint oleh Brother, nggak kalah kan hasilnya sama foto di digiprint?


Foto-foto Budok Tunjung


So, meski sebenarnya printer Brother ini sasarannya adalah korporasi, dan juga seharusnya buat ngeprint dokumen, tapi bisa juga buat ngeprint foto. Hasilnya bagus juga kan? Jadi, logika saya, bisa juga nih dimiliki oleh para freelancer, sebagai investasi. Bisa buat ngeprint kartu nama sendiri, ngeprint dokumen-dokumen kerja, banyak tentunya ya. Buat desainer lepas juga bisa banget. Sesekali juga perlu untuk bikin mockup kan? Juga buat ngecek warna. Kalau bisa sekalian investasi printer yang sekaligus scanner juga lebih bagus, karena biasanya scanner juga menjadi alat penting bagi desainer.

Selain kualitas cetaknya memang oke banget, dia juga dilengkapi dengan teknologi anti paper jam dan juga wireless.

Ohiya, Brother Indonesia juga punya produk scanner lho! Praktis pun! Karena ukurannya kecil, dan bisa dilipat. Jadi bisa dibawa ke mana-mana. Keren kan?

Kalau soal harga, ya sebanding sama kualitasnya. Dari hasil demo kemarin sih, kualitasnya memang oke punya. So, kalau untuk investasi, bukan sekadar punya-punyaan, mendingan ya Brother aja.

Konon, ini printer paling simpel. Hanya hitam putih aja. Tapi kualitasnya nggak sesimpel itu. Wireless lho ini.


Ohiya, kalau kamu butuh produk-produk Brother Indonesia, gampang aja kok. Unduh deh apps Brother IShop di smartphone kamu.
Gampang kok.

Apps Brother iShop


So, doakan saya bisa nabung. Saya pengin investasi printer yang bagus ini. Siapa tahu terus bisa bikin usaha cetak kartu nama sendiri. Kamu nanti kalau pesan, saya kasih diskon deh. Hahaha.

You Might Also Like

22 comments

  1. Wah berarti emang buat heavy duty ya mestiya brother ini Mbak. Jadi kenal deh ama merek mesin printer ini.
    Saya juga mau nyetak kartu nama lagi deh dengan desain minimalis banget..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mas, memang heavy duty. Makanya targetnya korporasi :) Katanya pernah buka printing dadakan di kampus, ngeprint nonstop seharian dan jalan terus lho.
      Hebatlah pokoknya!

      Delete
  2. Kartu nama nih masih PR banget :(

    ReplyDelete
  3. Waini bener nih kartu nama baru perlu aku bikin segera nih...

    ReplyDelete
  4. Jadi pengin bikin kartu nama dan beli printer juga *nabung dulu* 😁

    ReplyDelete
  5. aku belum punya kartu nama. Nanti deh brencana bikin. makasih sharenya mbk :))

    ReplyDelete
  6. Hahaha iya nih, kartu nama masih urek2an ... nambah2 ini itu, ganti ini itu :D

    Ngomong2 soal Brother printers, emang oke banget tuh ya hasilnya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mendingan ditulis tangan aja ya, sekalian :))
      Iya, emang oke banget hasil printer Brother ;)

      Delete
  7. Kartu nama penting ya...semoga bisa mendapat printer bagus mbak Carra.

    ReplyDelete
  8. I feel you mbak, pernah punya 1 box kartu nama dan 1 minggu kemudian aku ganti domain blog ... hrrr ... terbuang sia-sia deh. Setelah settle, baru bikin kartu nama lagi, lengkap dengan id LinkedIn :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ugh. Aku belum niat bikin lagi nih :(

      Delete
  9. Bener bgt ini list nya,
    Berasa banget ngblog tanpa PC masih berasa aneh.

    Buleipotan.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Iya ya? :D Semoga segera bisa nabung buat dapetin PC ya ;)

      Delete
  10. Check list, semuanya oke muahaha *meni somse* Eh tpai kartu namaku pengen ganti nih, meski stok lama masih banyak. Gimana atuh? *mulai galau*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ciyeee, yang sudah oke semua :))
      Ya, ganti ajah lah :)))))

      Delete
  11. Kalo denger kata Brother pasti deh yang keinget itu mesin jahit. Ternyata ada printer dan scanner juga.
    Aku kalo scan biasanya ke tempat fotocopy, selembar Rp 5000,- Kalo scan beberapa lembar ya itungannya jadi mihil hiks. Kadang pake Genius di hp, lebih hemat dan lumayanlah hasilnya buat scan. Penasaran dengan scanner Brother yang kecil dan bisa dilipat, bisa dibawa-bawa jadinya ya, enak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak, Mak, nggak cuma mesin jahit, printer sama scanner :D Coba aja cek ke webnya :D
      Iya, aku juga penasaran sama portable scannernya. Kemarin nggak dibawa euy.

      Delete

Silakan masukkan link blog Anda dalam kotak ID yang sudah disediakan.
Semua komen yang berisi link hidup, will go straight to spam.

Search This Blog