Ke Mana Atmosfer Blogging yang Bersahabat Dulu?


Disclaimer: ini tulisan curhat. Siap-siap disuguhi dengan kata-kata penuh emosi dan subjektif ya. Hehehe.

Hai, semua.
Iya, akhirnya bisa update blog lagi.
Terakhir sih 2 minggu yang lalu, dan itu pun round up tulisan orang. Hahaha.
Yah, maafkan.Ternyata saya masih manusia biasa, yang masih punya rasa malas, rasa jenuh dan bosan. Dan sekali ini, kemarin, saya turutin pula.

Saya anggurin blog ini.
Buat saya, jeda 2 minggu merupakan jeda terpanjang sepanjang "karier" ngeblog saya selama 5 tahun terakhir. Hahaha. Gegayaan banget kesannya. Tapi ya gitu emang. Saya selama ini berusaha keras untuk tetap konsisten dan menjaga banget irama ngeblog saya. Pernah posting sekali sehari setiap hari, pernah juga dua hari sekali, pernah juga seminggu sekali. Lalu biasanya nggak lama, saya segera bisa balik lagi ke ritme awal.

Kenapa saya berusaha keras menjaga ritme menulis dan ngeblog saya?
Karena saya pernah kejadian. Sekalinya "istirahat", keenakan. Keterusan. Ada yang bilang sama saya, kalau kamu emang cinta menulis, meski kamu rehat, nanti juga akan balik lagi kok. Kalau passion-nya emang ke situ. Nggak akan ke mana-mana.

Iya sih, bakalan balik lagi. Tapi mulai ritme lagi itu yang SUSAH. MULAI-nya itu lho. Nggak tahu sih kalau orang lain. Saya merasa gitu.
Kayak sekarang saya sudah vakum berapa lama tuh nulis flashfiction. Tapi saya kan tetep cinta nge-FF, ya mau balik lagi. Nah, udah susah mau nulis lagi.

Itulah yang malesin kalau kita sampai berhenti.
Itulah yang bikin saya berusaha setengah mati, kalau mau libur ya enggak lama-lama.

Tapi 5 tahun kemarin saya memang bisa konsisten sih. Kadang irama turun, ya wajar. Kadang kesibukan offline juga yang bikin saya harus memilih. Tapi asal bukan karena jenuh, saya bisa balik lagi ritmenya.

Tapi, kemudian, saya nggak merasa bahagia lagi ngeblog.
Padahal saya sudah berusaha membuat track saya sendiri, dan konsisten di "jalan" yang sudah saya bikin sendiri itu. Pake kacamata kuda. Saat yang lain heboh ngevent, saya anteng di rumah, bikin tulisan yang topiknya lain. Saat yang lain heboh ngelomba, saya sibuk nulis di web lain. Saat travel blog ngehits, saya malah bikin blog ini :))))

Saya pikir dengan begitu, saya nggak perlu melawan arus, pun nggak perlu terbawa arus. Saya jalan sendiri. Masalah rezeki dari blog, kalau memang sudah rezeki saya ya nggak akan ke mana. Apalagi saya juga makin ketat aja milih sekarang.

Tapi ternyata kesedihan itu tetap ada.

Saya begah.
Melihat berbagai hal ada di sekitar saya. Mind you, saya memang orangnya observant. Saya diem, tapi mengamati. Apalagi saya dekat dengan beberapa orang yang dengan setia menyampaikan pergosipan pada saya :)))) Maka, meski saya nggak pernah nongol di keramaian, tapi saya cukup update ini itu.
Makasih ya, gosip-gosipnya :)))) What can I do without you. #hloh *dikeplak

Sekian lama mengamati, akhirnya membawa kesedihan pada saya.
Saya lihat para blogger saling berhadapan satu sama lain. Saya lihat para blogger mengkotak-kotakkan diri masing-masing, melihat mereka membuat tembok yang akhirnya membatasi diri mereka sendiri. Saya lihat para blogger ngebully, bahkan melontarkan ancaman, "Hati-hati dengan blogger!" Kok rasanya seperti berhadapan dengan preman ya? :(

Bahkan etika ngeblog, termasuk soal orisinalitas, terlupakan semua.

Saya sedih :(

Ke mana atmosfer blogger yang bersahabat dulu?
Makin menipis.
Sekarang dunia blogging itu nyeremin.
Kebahagiaan ngeblog itu makin tipis saya rasakan.

Maka kemudian saya libur ngeblog. Untuk mengembalikan kebahagiaan saya, barangkali saja saya bisa kembali bangga menyebut diri sendiri sebagai blogger.

Dua minggu saya tenggelam dalam tugas lain.
Dan kemudian, pagi ini saya mendapatkan chat ini dari Mbak Weka Swasti.



Saya kemudian kembali disadarkan, kalau ternyata apa yang saya tulis itu bermanfaat.
Bukankah itu yang saya sukai dari ngeblog sedari dulu?

Membuat tulisan yang bermanfaat. Berbagi hal yang saya tahu. Menuliskan cerita dan catatan yang bikin saya bahagia?
Lainnya menjadi bonus bagi diri saya.
Penghargaan seperti ini jauuuh melebihi semua.

Lebay ya? Biarin. Saya nggak peduli.
Saya seharusnya memperhatikan pembaca blog saya saja. Nggak perlu mikirin yang lain-lain bukan? Sepertinya pembaca blog ini yang satisfied juga lebih banyak daripada yang enggak.
Mengapa saya nggak mikirin mereka aja?

Iya, mikirin kamu~
#ter-Vanda Kemala

So, semoga akhir minggu ini saya bisa kembali menayangkan artikel baru di sini, masih seputar blogging, content writing dan freelancing. Sesekali saya juga mau cerita yang lain sih. Ya gitu deh, curhat nggak mutu gitu. Sekadar supaya bikin saya bahagia ngeblog.

Terima kasih buat yang tetap setia berkunjung ke sini, meski saya nggak update.
Semoga saya segera menemukan ritme dan gairah lagi ngeblog.
Yuk, ngeblog dengan bahagia, dengan damai aman sentosa. ^^

Mau?

74 comments:

Rd said...

Dirimu ga pernah ke blogku lagi, dan terakhir kopdar kapan tau itu, yaelah kata kopdar pun sdh langka skarang hahaha

swastikha maulidya mulyana said...

Mbak aku selalu nunggu ilmu blog darimu loh. Tiap kali buka feed suka penasaran mbak carra mau bahas apa lagi.

Ditunggu update blognya.

Widyanti Yuliandari said...

Kadang alasan ngeblog saya juga cemen banget kok mbak. Hanya ada seseorang yg bahkan tidak saya kenal nanya, " mbak kenapa kalau nganu saya jadi merasa itu?" Itu aja udah bisa bikin saya nulis samle 2000 kata. Kalau, saya pandang penting untuk menjawab pertanyaannya selengkapnya.Ha..ha.. Dan sama... Saya kok aneh san ngerasa janggal dg kata2, "jangan macam2 sama blogger". Rasanya kok arogan banget ya kita ini.

Hani said...

jadi...gossipnya apa? Semangat ngeblog ya...

Uniek Kaswarganti said...

Ayooo...bahagiakan dirimu lagi mba. Ayo ngeblog hepi.

Annisa Rizki Sakih said...

Salam kenal mbak Carra,
Saya baru "mengenal" blog Mbak hari ini, tetapi saya sudah ngebut membaca hampir keseluruhan artikel yang mbak tulis disini. Selain kebetulan hari ini saya sedang agak senggang, saya seperti menemukan permata! Sejauh pengetahuan dan pengalaman saya yang cetek banget tentang dunia blogging, creative writing, dll, (saya berusaha mempelajarinya otodidak dengan trial dan error sambil membaca berbagai artikel sejenis baik dari blogger luar maupun dalam negeri), penjelasan dari blog mbak ini lah yang paling mudah saya pahami.

Semangat terus menulis ya mbak.
Ditunggu artikel-artikel selanjutnya.

Nchie Hanie said...

Aah..aku tahun ini baru 1 post, pemecah rekor sebulan lebih, lagi malas.
Kalo boleh jujur emang iya, kemana atmosfer blogger yg dulu bersahabat, kini sebagai pemerhati aja sih, bener ya saling nyinyir, norak, balas2an komen ga nyaman dibaca kadang geli, cukup senyum2 aja dipojokan.

Ahh, semoga kedamaian selalu menyertai kita, yuk ahh tebarkan cinta damai dibulan penuh cinta ini eeaa..
*lopelope dr bandung

Winny Widyawati said...

Iya bener, kita bakal selalu kangen sama apanyh udah kita cintai biar lama gak ketemu eh dikerjain ya. Aku juga kayak gitu, setiap habis bisa ngeblog lagi rasanya plong. Nanti klo lama gak nulis, rasa punya utang ^_^

Jalan-Jalan KeNai said...

Sepertinya yang dirasakan sama, nih. Bahkan sejak 2016 lalu. Kalau biasanya postingan saya per tahun bisa di atas 150, di tahun 2016 malah gak sampe 100 postingan. Salah satu alasannya jauh berkurang memang kurang lebih sama walaupun ada beberapa alasan lain.

Kalaupun saya masih terus berusaha menulis juga alasannya menjaga ritme. Beneran susah ngebangkitin ritme kalau kelamaan gak nulis. Sama satu lagi karena postingan saya kan memang lebih ke diary tentang anak-anak saya. Jadi rasanya sayang banget kalau jejak langkah mereka berhenti ditulis karena sayanya yang mulai malas

Inne R. A. said...

blog dan buku blogging mbak Carra adalah panduan buat saya,mbak.Tulisan2 mbak ringan tapi bernas.
tetap semangat nge-blog ya,mbak...u are my inspiration 😘😊

Lusi said...

Humble brag hahaaaa

Akarui Cha said...

Iya banget mba. Memperjuangkan ritme kembali itu beneran bikin mau nangiiiisssss.

Tulisan mba carra juga jadi ngasih suntikan semangat buat aku. Terima kasih banyak.

DiPtra said...

Haai mbaa Carr.. waah saya malah baru tau kalau ada gosip-gosip yang mba Carr sebut di atas 😅...

Anyway tips-tips blogging yang mba bagi di mari oke punta kok. Tiap nongol di newsfeed fb kalo ga ta save link yaa langsung ta buka linknya..

Makasiih dah berbagiii 🙏🏻

Tita said...

Aku jd kebawa mba,,dan mikir,,aku mau bwa blogku kemana,,tengkyuu mba,,

Nita Lana Faera said...

Blog dan buku blognya mba Carra juga jadi panduan saya untuk ngeblog. Sehat2 terus ya, mba, biar bisa berbagi ilmunya terus 😁

dini rahmawati said...

alhamdulillah mba Carra kembali :) saya juga pembaca setia mba Carra loh, meskipun silet saya juga observant. saya juga selalu mencari jawab atas kegaptekan dan kedudulan saya di blog ini. makasih ya mba...

Ayaa said...

Sun jauh Mbaaaaaak. I adore youu. Tulisan2mu mencerahkan syekaliiiiii. Jangan mogok lagi ah :*

Rosa said...

Teruslah menulis dan berbagi mbak :)

Bobby Ertanto said...

Konsisten 5 tahun? Itu pencapaian luar biar mba. Itu sulit banget buat aku. Iyaa sih, sekalinya libur, keenakan dan keterusan. Ntar sok ntar besok, taunya udh tahun depan.

Hanifa said...

Sik... Vanda Kemala siapa sih...

*googling*

Ini blogmu udah tak jadiin manual lho Mbak. Nyiahahaha. Luv luv.

Saribainbridge.com said...

Semangat Ratri, saya kebetulan blogger baru nemu blog kamu suka deh tampilannya dan saya lagi semangat2nya nih ngeblog (maklum ya pemula, pasti tar ada masanya naik turun)
saya tertarik pas ngeklik blog kamu dengan judul ini. ternyata ada pengkotakan yang saya baru tahu dari kamu dan mungkin banyak hal yang saya pasti harus belajar lagi :)
Salam kenal ya

Carolina Ratri said...

Salam kenal, and welcome di blog ini ya :)
Semoga betah di dunia perbloggeran. Hehehe. Asal bisa memilih teman yang tepat, dunia blogging itu menyenangkan kok sebenarnya :D

Carolina Ratri said...

Buahahaha. Vanda Kemala itu blogger, tapi cenderung ke fiksi sih. Cuma dia suka nutup tulisannya dengan "Iya, kamu~" gitu :)))))

Makasih ya, Fa. Pelukin kenceeeeng.

Carolina Ratri said...

Sebenarnya 10 tahun, tapi 5 tahun terakhir kayaknya nggak pernah pakai libur :)) Sebelumnya sih sering.
Nah itu loh, tarsok tarsok-nya yang malesin.
Makasih ya.

Carolina Ratri said...

Siap.
Makasih, Mbak Rosa :)

Carolina Ratri said...

Makasih ya, Ayaaa :-*

Carolina Ratri said...

Ya ampun. Selalu terharu kalau ada yang bilang, pembaca setia blog ini. Makasih ya. Semoga rajin lagi. Huhuhu. Yang kayak mbak nih, yang nggak pengin aku kecewain. Makasih ya.

Carolina Ratri said...

Amin amin amin.
Makasih yaaaa.

Carolina Ratri said...

mau dibawa ke manaaaa ... dunia ngeblog kitaaaa?
*lho malah nyanyi
Hahaha.
No, I thank you. Sudah mau berkunjung kemari.

Carolina Ratri said...

Nontonnya asik kok, tapi lama-lama kok ya pusing juga. Ahahah.

Carolina Ratri said...

Iya. Susah banget ya, Cha.
Makasih yaa :)

Carolina Ratri said...

#biarkayakorangorang

Carolina Ratri said...

Awww. Makasih, Mbak Inne. Semoga bisa konsisten ya. Amin.

Carolina Ratri said...

Menurun banget ya, Mak Myr. Ayo, semangat MakMyr :D

Carolina Ratri said...

Iya, cuma kalau kelamaan jenuh terus istirahat, ya jadi keenakan deh. Hahaha.
Semoga tetap konsisten ya ^^

Carolina Ratri said...

Norak. Nah, itu kata yang tepat.
Ah, teteh. Ayo, Teh, ngeblog lagi. Dengan bahagia. Muah muah.

Carolina Ratri said...

Terima kasih ya, Annisa. Kamu juga semangat ya. Yang penting, kenalilah dirimu sendiri.

Carolina Ratri said...

Ayooo, Mbaaaak. Tarikkk.
#hloh :))))

Carolina Ratri said...

Hehe. Gosipnya? Nggak penting. Hahaha.

Carolina Ratri said...

Nah, sama Mbak Wid. Aku kan biasanya nulis juga banyakan karena ada yang nanya, caranya ini gimana sih? Kok aku nulisnya kayak gini sih? Kurang apa? Kalau begini begitu oke nggak sih?

Dan iya bener. Langsung ngecuprus 2000 kata hahahah. *toss
Yah, semoga kita nggak ada yang makin arogan ya, Mbak.

Carolina Ratri said...

Makasih ya, MBak Tikha. Mbak Tikha salah satu komentator favoritku loh. <3 lope lope.

Carolina Ratri said...

Maaf, Abah. Aku bukannya jarang ke blog Abah, tapi emang jarang bw. Hahaha. Iya, keplaklah aku karena songong. Maafffff.

Ayolah, kita nggelato. Aku ditraktir ya!

Bunda Saladin said...

Jadi saingan karena ....uang? Uhuk
Competition means money
Live tweet means money
Awww

Btw saya jg pernah dengar ungkapan 'hati hati dengan blogger' ..jd gmanaa gt

Jiah said...

Itu akuuuu
Keenakan santai eh lupa nulis ff dan lainnya. Skrg dah mulai munculin semangat

Pu said...

Istirahat nulisnya pergi piknik, habis piknik kdg males nulisnya, hehehe. Serem dg blogger yg ngotak2 kin diri

Shanty Dewi Arifin said...

Blogmu adalah referensi wajib dan terpercaya buat para blogger. Sagala aya! Mau istirahat atau cuti dulu nggak masalah. Tapi bener, jangan lama-lama.

Dan please atulah lah tips blogging di sini dibukukan. Biar nggak repot searching satu topik demi satu topik. Insya Allah banyak yang butuh bukunya.

damarojat said...

yang curhat gini juga saya suka mbak.

Orin said...

iyaaaa aku jg begah mbakyuuu, sempat kepikiran pensiun aja jadi blogger lho hahahahaha, incess lelah soalnya :P
tapi kurleb sama sih kayak dirimu, buatku nulis itu (including nulis di blog) adalah terapi jiwa biar tetep waras *halah*, meskipun tetep sih aku ngeblognya angin2an hihihihi

Ucig said...

Aku ndak tau atmosfer yg kaya gmn mba... Yg udah bikin mba carra sempet terhening sejenak 😁 ah Coba pas ku lagi di gelato ku WhatsApp yaa pas yogya kmaren

Ika Hardiyan Aksari said...

Bahkan saat ikut lomba soal inspirasi konten di blogku, namamu ku sebut, Mbak.

Tulisan Blogger Indonesia by Febriyan said...

Apapun tulisannya pasti bermanfaat selama bisa diakses, termasuk juga curhatan - saya lupa siapa yang pernah nulis itu. Selamat kembali ke dunia blogging mbak. Masih setia saya menanti update darimu.

Mengenai ucapan yang hati-hati dengan blogger - sedih mbak. bukan sekali dua kali. Dan.... ah sudahlah.

Yesi Intasari said...

aku aku aku penggemar blog mba Cara loh meskipun biasanya silent reader hehe.. banyak nambah ilmu perbloggingan kalo baca-baca tulisan mba di sini padahal aku ngeblognya masih angin-anginan juga :D

Carolina Ratri said...

Ah, Mbak Avizena. Hihihi. Iya, sih kebanyakan seputar situ. Tapi nggak semua juga kok. Ada yang demi "fame".
Makasih ya :)

Carolina Ratri said...

Sama, Jiaaaah.
Jiah semangatin aku dooong!

Carolina Ratri said...

Yeps. Makasih ya :)

Carolina Ratri said...

Nanti sih rencananya di-ebookkan, Mbak. Biar lebih murah dan kejangkau ke semua daerah ya. Doain ya. Sekarang sih belum lengkap per bagiannya.
Doain biar cepat lengkap yaaa :D

Carolina Ratri said...

Makasih ya, Mbak Diah :-*

Carolina Ratri said...

Nah itu dia. Aku pernah berniat berhenti sajalah ngeblog.
Tapi akhirnya merasa, kok aku cemen amat. 10 tahun ngeblog, dan akhirnya berhenti karena males liat orang-orang. Kecuali kalau berhenti karena memang diminta olehNya gitu ya aku akan berhenti.
Dih, kesannya religius amat. Tapi selama aku masih cinta menulis, seharusnya aku nggak usah peduliin yang di luar kan?

Makanya, sayang ah, berhenti cuma karena yang nggak penting gini.
Ayo, Neng, semangat!

Carolina Ratri said...

Ihhhhhh. Kenapa enggaaaaak? Aku kan belum pernah ke sana.
(karena nggak ada yang ngajakin #hloh)

Carolina Ratri said...

Mbak, aku langsung kepo loh hahahahha.
Makasih yaaa. Feel honored!

Carolina Ratri said...

(((Selamat datang kembali)))
Kesannya ke mana gitu hahahaha. Lebay ah.

Iya, ini mau update. Lagi mikirin usul mas Ryan kemarin yang di komen sebelum postingan yang ini nih. :D

Carolina Ratri said...

Semangat, Mbak Yesi!
Yang aku suka dari blog Mbak Yesi itu vlognya! Cakep!

Ade Delina Putri said...

Saya jarang komentar ya di blog ini. Tapi nggak lupa kan kalo aku pernah nulis blog Mbak Carra sebagai blog favorit hehe. Tapi aku paham kok rasanya kehilangan semangat gitu. Aku juga sempet baper kalo ada kotak-kotak antara blogger *halah 🙈

Fiberti said...

orang bijak bilang semakin tinggi pohon semakin banyak berasa banyak anginnya *eh bunyinya begitu bukan sih* iya mba nulis itu seperti mesin, makin sering dipanasin makin lancar..tetap semangat yah apapun yg terjadi *ngga nanya juga* tulisannya sudah banyak bermanfaat terutama bagi blogger pemula macam diriku....

innnayah said...

mba, kalau ada yg nanya 'mba Nay tahu ga blog yg bisa jadi referensi dan banyak ilmu ngeblognya?'
pasti saya kasih link blog mba Cara

Eko Nurhuda said...

Mbak, saya lebih tertarik soal hiatus dan apa alasannya. Hiatus terlama saya dari blog pribadi kira-kira 3,5 atau malah 4 tahun. Dari akhir 2011 saya udah nggak nulis posting baru, cuma bikin scheduled post yang isinya merupakan salinan satu topik dari buku saya yang pernah terbit, atau artikel dan feature yang pernah saya kirim ke berbagai media dan ditolak. Sampai-sampai ada pembaca yang komplain, "Kalau cuma diisi dengan salinan buku, kenapa ngeblog?"

Well, saya mulai ngeblog karena melihat blog bisa memenuhi hasrat menulis saya. Penulis pasti ingin tulisannya dibaca, bukan? Tapi mengirim ke media massa bukan perkara mudah bagi saya. Saat itulah blog booming dan saya melihatnya sebagai sebuah solusi. Dan sayapun asyik ngeblog.

Lalu era monetisasi blog datang, dan saya ikut larut di dalamnya. Lumayan, cuma dari satu blog saya bisa dapat penghasilan bulanan 2-3 kali di atas UMR Jogja tempat saya tinggal waktu itu. Dalam dollar. Tapi lama-kelamaan saya merasa tidak asyik juga melihat blog-blog isinya cuma tawaran berbagai program online earning. Kumpul-kumpul yang dibahas duit dan bagaimana meningkatkan earning. Saya merasa tidak nyaman.

Saya lalu ganti blog, pakai nama domain menjadi yang sekarang saya gunakan. Lucunya, berjalan dua tahun (2009-2011) saya didera persoalan finansial yang membuat saya harus mendaya-gunakan semua celah untuk mencari uang. Sialnya, blog personal saya tidak bisa menghasilkan uang lagi. Sedangkan blog lama sudah terlanjur "dibuang". Didesak tuntutan, saya berjualan online dan blog benar-benar terlupakan.

Tapi mungkin benar, kalau memang menulis itu sebuah passion maka ia akan terus mengajak kita kembali menulis setiap kali kita meninggalkannya. Demikian pula saya. Tiga-empat tahun asyik jualan online, saya teringat sudah berapa lama saya tidak menulis. Teringat pula target-target dan impian yang ingin saya capai dalam bidang kepenulisan. Di sisi lain, saya juga tetap harus menghasilkan.

Maka blog yang kemudian jadi comeback saya ke dunia kepenulisan online adalah sebuah blog hobi, tentang klub idola saya. Alhamdulillah, sambutan dari sesama fans bagus, penghasilannya juga bagus. Setidaknya bisa membuat blog tersebut self-sustain, saya malah sempat membayar beberapa content writer. Dari situ baru saya kembali menengok blog pribadi yang lama sekali tergolek tak terurus. Hihihi.

Baru sekitar setahunan aktif ngeblog lagi, semakin ke sini saya merasakan kok blog nggak seasyik dulu. Kita ngeblog bukan lagi tentang manfaat apa yang bisa didapat pembaca dari sebuah posting, melainkan manfaat finansial apa yang bisa kita dapat dari satu posting? Ya, saya termasuk salah satunya. Namun saya kemudian sadar, jika terus-terusan begitu (money oriented banget) blog saya tak akan ada yang melirik. Tak ada yang mau membaca sponsored post, apalagi kalo cuma membahas kebaikan/keunggulan produk dan memuji brand.

Ah, komentar saya sudah terlalu panjang, padahal masih banyak yang ingin saya sampaikan. Baiknya saya buat posting di blog sendiri saja nanti. Hehehe. Makasih sharing-nya, Mbak :)

Heni Puspita said...

Membuat tulisan yang bermanfaat. Berbagi hal yang saya tahu. Menuliskan cerita dan catatan yang bikin saya bahagia?
Lainnya menjadi bonus bagi diri saya.
Penghargaan seperti ini jauuuh melebihi semua. >> love this Mbak. Buatku postingan curhatanpun biasanya ada hikmah yang bisa diambil.

Ratna said...

I feel the same way too. Sekarang situasinya terlalu riuh.
Mungkin hal itu juga yang membuat saya hiatus.

Carolina Ratri said...

Aku juga akan ingat terus kalau pernah nongol di blog Mbak Ade sebagai blog favorit. Terima kasih banyak yaaaa :-*

Carolina Ratri said...

Amin. Kamu semangat juga ya :D

Carolina Ratri said...

Awwww. Makasih ya Nay :-*

Carolina Ratri said...

Wah, kayaknya seru nih :D
Colek saya kalau curhatannya sudah jadi ya.

Carolina Ratri said...

Yes, kadang di curhatan memang tersimpan hikmah ya, Mbak :D
Makasih ya, sudah baca.

Carolina Ratri said...

Ah ayo cepatlah kembali. Jangan lama2 hiatusnya.

Instagram